Tuesday, August 21, 2012

KETIKA HINA ITU DINA & KETIKA NISTA ITU NAHJONG


Gw punya murid yang agak-agak gimana gitu, namun demi menghargai privasinya dan demi menjaga masa depan dunia dan akhiratnya, mari kita sebut aja namanya Cecep Ghorbacep, sejak awal gw kenal Cecep, dia tuh emang yang udah rada-rada, misalnya tiap malam jumat selain suka mandi oli mesin kadang dia juga suka makanin beling dan menghisap sari pati mesin odong-odong, makanya kadang aura dia tuh yang gelap banget, kalo ada dia suasana yang awalnya cerah ceria tiba-tiba aja bisa berubah menjadi mendung gelap, kemudian diiringi dengan guntur menggelegar, petir sambar menyambar, angin puting beliung, tanah terbelah, lautan mengering, gunung-gunung dan manusia berterbangan bagaikan anai-anai, langit runtuh, dajjal bermunculan, lalu terdengarlah malaikat israil meniup terompet sangkakalanya, udah kayak tanda-tanda kiamat level 9999 aja.

Eniwei, si Cecep tuh dari dulu emang udah keliatan kayak anak-anak galau tralala, bukan galau napa, bukan galau karena nyariin pacar (well, itu juga sih), bukan galau karena mukanya nyeremin (hmm itu juga kayaknya, saking nyereminnya, kadang kalo ada acara perekrutan anak-anak baru untuk gabung ikutan klub debat bahasa Inggris, si Cecep dilarang deket-deket meja perekrutan anak-anak baru, biar anak-anak baru gak pada ngacir ketakutan ngeliatin si Cecep yang niatnya berwajah ramah, tapi ujung-ujungnya malah lebih keliatan kayak genderuwo lagi cengengesan najis), bukan pula dia galau karena sering ada petugas trantib yang ngejar-ngejar dia karena dikirain beti (bencong tikungan), tapi dia lagi galau karena masih lagi bingung aja mau milih agama yang mana, atau lebih tepatnya dia lagi bingung mau milih satu agama atau gak milih agama sama sekali (atheis). Kadang gw kepikiran mau ngajakin dia ikutan jadi pengikut di yayasan aliran sesat yang baru aja gw dirikan, yaitu yayasan “Babi Ngepet Selalu” yang sudah mendirikan sekolah aliran sesat “Ngupil Bahagia Sejahtera”. Ada yang berminat bergabung? Pendaftarannya masih buka nih, 10 pendaftar pertama dapat door prize langsung operasi ganti kelamin di Thailand.

Nah, sampe sekarang kan dia yang masih yang atheis gitu, tapi kan yang namanya bikin KTP, SIM C, Kartu pelajar, pasti ditanya agama apa yang pengen dicantumkan disitu, dan karena dia masih galau ama status keyakinan dia sekarang, jadinya ujung-ujungnya, terpikirlah oleh si Cecep suatu solusi yang menggetarkan langit dan bumi, menggetarkan dunia persilatan dengan getaran yang lebih parah daripada getaran bajaj tanah abang, jadi di KTP dia cantumkan agamanya Islam, di SIM C tertulis Kristen, di Kartu Pelajar agamanya Protestan. Sumpah, gw ama anak-anak yang lain sampe yang pada ngakak guling-guling keliling kecamatan ngeliat kartu identitas dia yang gak jelas banget dan ber-aura mistis kayak mukanya. Mungkin kalo di Indonesia di perbolehkan mencantumkan gak ada agama, pasti dia udah minta atheis di cantumkan di kartu identitas dia. Temen gw yang bule Jerman yang kebetulan lagi liburan kuliah dan lagi maen ke Indonesia dan gw ajakin buka puasa bareng ama anak-anak sampe ketawa sambil koprol di food court mall ngeliat kartu identitas si anak hina dina nahjong tralala itu.

Ngomong-ngomong soal hina dina nahjong tralala. Kemaren waktu lebaran, waktu lagi ada acara keluarga ngumpul-ngumpul ama pakde, bude dan sepupu-sepupu gw, nyokap gw ngeluarin album foto yang berisi foto-foto jadul jaman nyokap dan bokap masih muda dan waktu gw dan adek-adek masih muda, waktu nyokap ngeliatin foto-foto jadul itu, gw jadi bisa ngeliat ternyata nyokap waktu masih mudanya cantik lho, tapi waktu nyokap ngeliatin foto gw waktu masih bayi dan waktu gw masih SMP, SMA, gw yang langsung rada bengong takjub gitu, eh beneren lho gw baru inget ternyata tampang gw waktu masih SMP, SMA tuh yang sumpah hina dina banget, sepupu-sepupu gw yang langsung pada ngakak ngeliat foto jadul gw yang alay kemana-mana. Gw dalam hati bertekad, demi menjaga keselamatan seluruh umat manusia, maka suatu hari gw harus memusnahkan semua barang bukti ini, mendekati hari penghakiman manusia di padang masyar pada hari kiamat nanti semua foto-foto jadul SMP dan SMA gw bakal gw siram pake bensin dan gw bakar di api unggun, lalu abunya gw blender dan gw minum tiap malam bulan purnama biar gw gantengan dikit (dilihat pake sedotan dari ujung monas).

Selain cerita tentang betapa hinanya gw waktu jaman SMP dan SMA dulu, gw juga ada cerita nyata yang lain yang mengharukan banget dan selalu sukses bikin hati gw gundah gulana, terenyuh dan tersentuh setiap kali mengingat hal tersebut. Sekitar dua tahun lalu, waktu rambut gw masih gondrong syalala, waktu gw mau nganterin anak-anak naik kereta ke Bandung untuk ikutan lomba debat bahasa Inggris di sono, waktu itu para orang tua anak-anak juga pada ikutan datang ke stasiun gubeng untuk ikutan nganterin kepergian anak-anak mereka ke Bandung, nah ketika kereta sudah mulai berangkat dan gw dan anak-anak udah di dalam kereta, salah satu murid gw dengan cerianya bilang ke gw.

“Eh mas Teguh, tau gak tadi mama aku bilang apa ke aku waktu mas Teguh baru aja datang di stasiun tadi sambil bawain tas-tasnya mas Teguh?”

Gw udah yang berasa ge-er dikit nih, gw udah yang mikir aja kayaknya nih orang tua anak ini nyadar juga kalo tampang gw tuh bakalan masih keliatan lebih cakepan dikit misal dijejerin sebelahan ama orang utan pilek atau bekantan nyengir. Terus dengan indahnya gw bertanya “emang mamamu bilang apa?”

Sambil berusaha menahan senyum malu-malu, nih anak singkong berkata, “mama tadi bilang gini, eh itu mas Teguh ya? Tadi mama kirain tukang parkir yang bantuin bawain tasnya anak-anak”,

Sumpah demi kecoa kemping dan demi doremon nungging. Mendengar hal itu, hati kecil gw langsung terenyuh, bukan napa sih, soalnya selama ini gw kirain gw tuh yang hina dina tapi ternyata gw tuh nista tralala (setingkat lebih nahjong dikit), yo owooohh kata-kata itu sungguh sangat menyentuh banget. Batin gw yang selembut sutra dan selalu berpegangan kuat pada prinsip hidup tut wuri handayani (gak tau artinya apaan) langsung menjerit pilu “Maamaaaa...., akkuuuu ini anak siapaaa maamaaaa?!! Aku ini aanaak siaapaaa...?!!!”.

Ngomong-ngomong tentang anak siapa, gw jadi inget, waktu jaman gw SD, kalo bokap ditanyain ama temen-temen kantornya dulu tentang apakah bener gw ini anaknya, bokap gw dengan cerianya malah bilang, “Oh, ini tadi nemu nyecer di pinggir jalan, lagi garuk-garuk tanah, mungkin lagi nyari cacing, jadi ya udah dipungut aja, lumayan, buat bantuin nangkepin tikus di rumah”.

Btw baygon sachet tuh belinya dimana ya? Katanya bagus ya untuk pertumbuhan gigi dan tulang? Gw lagi nyariin yang rasa stroberi nih..., di toko bahan bangunan ada gak ya?.... T.T


Pesan amoral:
Yakinlah, tak selamanya hina itu dina, karena biasanya setelah nista terbitlah nahjong.
(jangan tanya gw artinya apaan, pokoknya jangaaann..!!)



23 comments:

Eva Dina Lathifah said...

DINA?
Itu nama saya Bang -_-
Artinya bagus lho ya...

Ngupil Itu indah said...

pasti langsung komen setelah liat judulnya nih ..., belum baca isi postingannya kan? hayoo.., hehe

hayuk atuh neng, dibaca dulu isinya, hehe...

Ngupil Itu indah said...

btw dina emang artinya apa jeunk?

Nina Kurnia Dewi said...

Buakakaka -_-" ngakak kak XD eh itu tapi yang masalah agama2 gak takut menimbulkan SARA? *eh* *eh* soalnya gue rasa itu frontal

Iva Mairisti said...

jujur, sebenarnya saya gak bisa mengambil apapun dari tulisan ini,,
gimana mau ngmbil pesan moralnya,sedangkan maksud nya saja tidak tahu,,
belum lagi masalah bawa2 agama,saya rasa agak janggal, walaupun saya tau ini hanya gurauan :)

Ngupil Itu indah said...

haha no what what kok

coz anak yg bersangkutan juga masih belum milih agama manapun, hehe

Ngupil Itu indah said...

haha emang ada gitu? pesan moral dari cerita ini?gak ada kalee..:P

ini emang cuman buat cerita iseng2 aja kok..hehe..X)

Putri said...

wakakakakakak....sumpaahhh ngakak bgt aq kak, hahaha...koplaak abiiss...XD

Rayen said...

Pingin ngakak gak bisa, pingin koprol sambil bilang wow gak bisa.

Saya manggut-manggut saja dengan semboyan "Yakinlah, tak selamanya hina itu dina, karena biasanya setelah nista terbitlah nahjong."

BTW penyalaman yokap dan bokap, tetang itu anaknya siapa ?. Itu sama

Pasti yang terlontar bernada jelek-jelek (-__-")/

Ngupil Itu indah said...

haha lo juga sama ya bro? sering di"jelek2"in gitu ama nyokap/bokap?

tapi itu gw yakin cm guyonan ortu kita aja kok hehe..:P

karena, yakinlah ma meeeen,

"tak selamanya hina itu dina, karena biasanya setelah nista terbitlah nahjong...?" :P

btw ada yg tau gak semboyan sumpah absurd banget diatas itu artinya apaan ya? hehe..:P

Bayu Putra Abuna said...

awalnya keren udah bikin ngakak, apalagi setelah bahas agama, emang ajaib banget tuh orang, kasih formalin aja biar bisa awet, biar jadi pelajaran entar.

yang gue ga ngerti angguk-angguk kepaksa "Yakinlah, tak selamanya hina itu dina, karena biasanya setelah nista terbitlah nahjong." Mungkin ilmu yang diajarin naruto belumn sampai kegue.

Ngupil Itu indah said...

naruto juga gak bakal ngerti bro haha, coz itu ilmu sesat tingkat tinggi, baru diajarin di level sennin, kita2 kan masih di level chunin, haha...:P

Ahmad Alqurniawan said...

Ahahahaha..Ngakak Ahhhh.........

Maff sob..gue ngakak bukan karena artikel Lu..tapi karna liat gambar lu itu yang paling atas...wkwkwkwkwkwabbooorrrr....................Follow sukses..Follow Back Ea sobb !!

Ngupil Itu indah said...

hehe...gambar yg mana bro? :P

Eva Dina Lathifah said...

Gak kok Bang, saya udah baca isinya :)
Saya gak bakal komen kalo belum baca isi postingannya :)
muehehehehehe

Yoga Shena said...

ceritanya absurd tp bikin ngakak hahah. followback sob. salam blogger energy

Ngupil Itu indah said...

eva dina: hehe, oke deh

yoga: hehe itu cuma sekilas aja dari kumpulan cerita2 absurd di novel ngupil itu indah kok bro, oke I'll follow u back.

btw avatar lo tuh bikin sendiri? keren bro vectornya..! pake sotosop? ato corel?

Nina Kurnia Dewi said...

@Ngupil: Iya sih kak ._. tapi masih frontal aja ngrasanya

Ngupil Itu indah said...

@nina: that was reality,
itu kenyataan,
napa harus disembunyikan.., right?

byk kok org yg sperti itu di sekitar kita, udah jadi rahasia umum, udah gak aneh lagi kok,

hehe...

yg penting kan bagaimana kita dgn bijaksana menyingkapinya, iya kan? iya kan?

(hmm..bijak? perasaan isi tulisan gw absurd semua deh, gak ada bijak2nya, haha..:P)

pokoke yaa gitu deh...XD

Angga Zulika Ramadhani said...

lain yang sudah ngeluarin novel, bahasanya rapi dan terkontrol :p *pakekacamatahitamgede

saran gue sih sabar aja masteguh, mungkin muka lo emg support jadi tukang parkir (sensor).

*ngacir wkwk

Ngupil Itu indah said...

hahaha...
bahasa gw rapih?
ciyuuss..?? miiaapaahh..?!!

Perasaan, bahasa gw tuh kayak muka gw deh, absurd bgt, dan kyk tukang parkir....>.<

masa mudaakuuu...
huhuhu...T.T

Nina Kurnia Dewi said...

Iyo ae mas -_- manut sampean wkwk

Ngupil Itu indah said...

eneelaann?? gw kyk tukang parkir?
T.T

berarti dugaan gw selama ini salah,
gw kirain gw mirip tukang odong2, ternyata gw mirip tukang parkir ya?

aq hinaaa mamaaa...!! aq hinaaa...!!
(garuk2 tanah di bawah shower)