Saturday, December 31, 2011

KERETA “NAKAL” YANG BIKIN PENUMPANGNYA PENGEN BUKA BAJU

Dan disinilah gw, sekali lagi, sedang menaiki kereta ekonomi jurusan Surabaya Malang.
Kalo ngomongin tentang kereta ekonomi tuh gak bakal jauh dari ngomongin tentang 99 macam jenis dan spesies bau-bauan misterius di sekitar kita, mulai bau-bauan yang kita udah akrab banget, sampe bau-bauan asing yang dengan binalnya menggoda kita untuk tebak-tebak berhadiah dan memancing Pendekar Brama Kumbara turun dari elang raksasanya dan bertanya “bau apakah itu gerangan kisanak?”.
Kalo boleh gw pinjem kata-kata Butet Kertaradjasa di acara Sentilan Sentilun yang berbunyi “Menurut annaaalissiiss saya..!!” maka bau-bauan yang bisa gw lihat, raba, dan terawang dengan meresapi hati nurani gw yang masih putih polos dan tak berdosa, so far sih, kalo gak salah, pertama.., ada bau ketek (ini yang paling mayoritas dan selalu update, pengen eksis banget), bau keringet, bau badan, (atau kombinasi ketiga bau ini), lalu bau kentut, bau pesing yang semilir dengan indah dan lembutnya terbawa oleh AC (angin cepoi-cepoi) dari toilet di gerbong depan lalu dengan cerianya menabok dan menampol-nampol idung dan hati nurani kita, bau muntah anak kecil, bau jempol kaki dan kaos kaki entah punya siapa, dan masih ada lagi bau-bau misterius dan mistis lain yang gak bisa gw sebutin karena gw takut akan melanggar pantangan ilmu hitam membaui gw dengan mengatakan nama bau-bau mistis itu di forum publik kayak catatan harian laknat ini :P .
Lalu setelah mencoba membaca ayat kursi sebanyak-banyak sambil tahlilan dan ruwatan ghaib di dalam kereta, sambil berusaha memecahkan rekor dunia bernafas dengan mulut di sepanjang perjalanan dibarengi dengan hening sejenak dan meditasi sambil memberi sugesti ke pikiran gw secara berulang-ulang dengan penuh semangat, iman dan keyakinan dengan kata-kata:
TIDAK FERNANDOO..!! INI GAK BAU..!! INI GAK BAUU..!! INI HARUUMM..!! INI SEGAR..!! INI MENYEHATKAN & MEMBANTU PERTUMBUHAN GIGI DAN TULANG..!!
Akhirnya setelah beberapa lama mencoba, Alhamdulillah ya sesuatu banget, gw haturkan puji syukur yang tak terhingga kepada Tuhan yang maha kuasa dan kepada semua pihak yang telah membantu dan mendoakan karier topeng monyet gw selama ini, akhirnya usaha gw gak berhasil sama sekali, dan gw harus menerima kenyataan kalo Fernando akan kawin lari dengan Alfredo (sambil dikejar-kejar satpol PP) dan gw harus ikhlas dan tabah dengan penuh iman menghabiskan sisa-sisa masa muda gw yang indah dan bermakna di dalam kereta laknat yang “harum semerbak” dengan 99 macam bau misterius dan mistis ini.
Bukan itu saja ibu-ibu, ada satu lagi bonus tambahan..!! (dengan nada sales yang dengan ceria dan semangatnya sedang menawarkan dagangan sendal jepit gocengan anti nyamuknya). Yaitu bonus SAUNA GRATIS..!!! (jeng..jeng..jeng...)
Mengambil dari kutipan kitab bersejarah karangan Eyang Mpu Gondrong yang hidup di jaman jahiliyah dan usiliyah, maka kita akan mendapatkan suatu pelajaran moral dan pencerahan jiwa yang tak ternilai, bahwa ngomongin tentang kereta ekonomi tuh kalo diibaratkan sama kayak naik oven atau microwave atau api unggun atau kompor meledug berjalan, karena gak ada AC dan gak ada kipas angin sama sekali, boro-boro mau dapat angin, bisa nafas dengan normal, lancar, istiqomah, sakinah mawaddah dan warrohmah aja udah sujud sukur banget.
Asli ya, selama perjalanan laknat itu, gw sudah berusaha mendinginkan “tubuhku ini” (coba ucapkan “ tubuhku ini” sambil mendesah-desah dan sambil jilat-jilat bibir atau sambil guling-guling di atas meja) yang udah gerah banget dan bisa bikin gw langsung atraksi debus, yaitu matengin telor ceplok cuma dengan di tempelin di jidat, gw udah coba dengan cara kipas-kipasan pake koran sampe tangan gw pegel dan akhirnya tangan gw yang megang koran diem aja dan badan gw yang melambai-lambai di depan koran supaya berasa efek dinginnya (yang ternyata menurut penelitian ilmuwan nasa hasilnya gak bakal ngefek, tapi bisa melancarkan peredaran di otak, dengan efek samping kerusakan otak permanen) tapi tetep aja gak bisa bikin badan gw dingin. Dan tiap 30 menit sekali gw juga udah berusaha membeli air mineral dingin dari tukang asongan yang berseliweran di dalam kereta yang hasilnya tetep juga nol bunder. Gw semakin bengong bego dan cengengesan sendiri ketika menyadari bahwa gw harus “menikmati” perjalanan yang sangat eksotis ini selama dua jam. (Ya Tuhaaann..!!. Ambil saja nyawa hambamu yang imut iniii..!!) Dan situasi itu semakin berkesan dan berarti dengan kehadiran tambahan penumpang-penumpang lain di tiap stasiun yang dilewati, pemirsa inilah saatnya gw bilang “SEMPURNA..!!” huhuhuhu...masa mudaaakuuuu...!!! T.T
Ngomong-ngomong tentang pedagang asongan di dalam kereta ekonomi, pedagang-pedagang ini juga bisa kita temui di kereta komuter dalam kota, ibaratnya mereka ini membawa pasar ke dalam kereta, sehingga perjalanan anda akan lebih berwarna, jadi bagi ibu-ibu yang belum sempat belanja, langsung aja naik komuter, semua dagangan ada disitu, mulai dari barang jualan yang sumpah gak penting banget sampe barang jualan yang gak penting aja, mulai dari peniti sampe pisau dapur ada, mulai dari tahu isi sampe sego sambel juga ada, mulai dari salep oles anti mabuk sampe salep oles anti miskin juga ada, dan banyak juga jasa-jasa hiburan yang lain, mulai dari pengamen dangdut dan rock sampe pembaca sajak proklamasi dan UUD 45, mulai dari jasa pijat punggung sampe jasa totok wajah yang bisa bikin tambah cakep atau tambah ancur sesuai pesanan, ada juga jasa hiburan “rohani” mulai dari penyanyi dangdut seksi saweran sampe jasa penceramah agama sekaliber pemburu hantu berjubah hitam bercelak mata yang sekalian juga bisa merukyah sambil koprol-koprol di dalam kereta misal anda kemasukan jin waktu lagi bengong. Karena itulah ambil saja hikmah positifnya, yaitu walaupun anda menderita lahir batin karena “kehangatan” udara di dalam oven kereta dan ditemani dengan semilir 99 macam bau misterius dan mistis di sekitar anda, tetapi kami jamin anda akan selalu merasa tersiksa terhibur dengan kehadiran pedagang-pedagang asongan tersebut.









(Kereta Ekonomi Gaya Baru Malam jurusan Jakarta Kota-Surabaya Pasar Turi, Jakarta, Sabtu (28/8/2011). Photo: Bayu G Murti at http://bayugmurti.wordpress.com/)

Tapi perjalanan kali ini masih bisa dibilang masih mending sih, karena dulu waktu gw jaman masih kuliah di Kota Pontianak Kalimantan Barat, gw pernah mengalami pengalaman naik kereta yang lebih parah dan lebih menyentuh kalbu dan hati nurani.
Begini ceritanya .. (sambil menerawang menatap bulan yang bersinar di kejauhan)
Biasanya saat-saat yang paling berbahagia bagi para anak kost adalah pada saat mudik.., tapi gw pernah ngalamin mudik yang gak enak banget.., waktu itu gw bawa oleh-oleh lempok durian (makanan awetan olahan dari durian) buat keluarga gw di Surabaya, waktu itu sekitar h-5 atau h-3 sebelum lebaran dan berhubung udah gak ada tiket kapal lagi yang langsung ke Surabaya maka gw naik kapal cepat Cisadane ke Jakarta untuk kemudian naek kereta api ke Surabaya, soalnya kata bokap doi lagi ada disana, katanya biar ke Surabaya-nya sama-sama dia aja dan dia yang pesanin tiket keretanya, ya sutralah..., gw ho oh aja

Tapi asli banget..., gw di kapal yang super cepat dan super goyang itu hampir aja beberapa kali muntah, ditambah lagi bau lempok durian yang menyengat dari balik tas gw... rasanya kayak mau mampus aja.., mendingan gw nyium ketek orang utan aja deh.

Nyampe di Jakarta..., gw dijemput sepupu gw, dan Desi, doi bilang bokap gw ternyata dah cabut duluan ke Surabaya...,

Lho...kok gitu....??!! ya elaahhh..., mana gw yang waktu itu bener-bener udah tongpes banget.., betul-betul yang sama sekali gak ada duit buat beli tiket kereta, terus gw inget si Desi masih ada utang ama gw, karena udah desperate gw bilang ke dia, kalo lo bisa ngebeliin tiket kereta buat gw, maka semua sisa utang-utang lo gw anggap lunas. singkat kata doi langsung setuju, doi bilang belinya besok aja, malam ini nginep dulu di rumahnya,

Ya udah trus gw naek bis kota ama dia ke rumahnya, lo semua udah pada tau kan ada berapa macam jenis bau di dalam bus kota..?!! ada kali tiga belas macam jenis bau... ditambah bau lempok durian yang gw bawa, sempurna..!!!
Besoknya gw berhasil naek kereta api walaupun kelas ekonomi, soalnya cuman itu satu-satunya jenis tiket kereta yang tersisa dan itu juga satu-satunya kereta yang tiketnya mampu dibeliin ama sepupu gw yang kebetulan juga lagi bokek..., hueee nasib rakyat jelata gini deh. Gw gak nyangka banget kalo di dalam kereta desak-desakan, sumprit gw gak bisa duduk sama sekali saking penuhnya..!!! gw berdiri mulai dari Jakarta sampe Surabaya, tidur juga ya sambil berdiri...gak usah takut jatuh (saking penuhnya). Nyampe di Surabaya.., gw udah yang parah banget, mabok laut, mabok duren, mabok bus kota, dan mabok kereta api dan akhirnya gw langsung dengan suksesnya tewas tidur seharian penuh.










(bahkan ironisnya sampe ada yang menempati toilet selama perjalanan, sedih ngeliatnya, taken from http://penulisjalanan.wordpress.com/2010/10/04/kereta-lebaran/)

Tapi perjalanan paling lama yang pernah gw lakukan adalah dulu waktu masih SD waktu gw masih tinggal di Irian, waktu mau ke Surabaya naik kapal laut Pelni, itu ngabisin waktu sampe sekitar satu minggu perjalanan di atas kapal. Saking lamanya di atas kapal, lo sampe hapal para kru-krunya dan hafal semua sudut kapal itu, karena masih kecil, maka semua sudut kapal, sering gw jadiin tempat maen petak umpet ama adek gw. Tapi ya itu, lama-lama, sumpah berasa bosan banget, sejauh mata memadang cuma ada aer doang, dan besoknya yang diliat aer lagi aer lagi, mau ngelakuin apa-apa juga gak bakalan ngaruh, mau lo guling-guling atau koprol-koprol tiap hari di atas geladak kapal, tetap aja kapalnya gak nyampe-nyampe.

Tapi hal yang lumayan seru dari naik kapal adalah waktu ada lumba-lumba lewat atau bahkan ikan paus lewat, kalau ada ikan paus lewat, biasanya akan ada pengumuman lewat speaker kapal kepada seluruh penumpang. Kalo udah gitu, semua penumpang biasanya langsung berduyun-duyun memenuhi salah satu sisi kapal untuk melihat ikan paus yang biasanya panjang tubuhnya hampir melebihi setengah panjang kapal penumpang besar itu, gw sampe takut kapalnya oleng karena berat sebelah..haha

Kembali lagi ke kereta api ekonomi. Biasanya sih kalo udah mumet banget mikirin gerahnya dan baunya gerbong gw di kereta, maka gw akan berusaha melupakan semua itu dengan cara ngajakin teman dan penumpang lain yang duduk di depan dan samping gw untuk maen UNO bareng-bareng. Dimana yang kalah harus sungkem kepada pemain lain atau sungkem kepada penumpang-penumpang lain di dalam gerbong, hehe. Yaahh, paling gak itu bisa sedikit membuat gw bisa melupakan gerahnya dan baunya perjalanan kali ini.

Peace. Love. Ngupil and Gaol..:P

Tuesday, December 27, 2011

GENDER KETIGA YANG BIKIN GELISAH (GELI-GELI BASAH :P)

Baru-baru ini gw ngeliat di youtube ada peserta Thailand got talent, namanya Nuntrita Khampriranon a.k.a Bell Nuntrita , yang ngagetin banget,



video




ini linknya :http://www.youtube.com/watch?v=bKMWC9ow22U&feature=share



awalnya doi menyanyi dengan suara cewek, tiba-tiba di pertengahan lagu, suaranya jadi suaranya cowok, tapi tetap bagus dan merdu, semua penonton dan juri sampe pada kaget semua, gak nyangka aja gitu, peserta yang keliatan cantik dan lemah gemulai begitu ternyata waria. Gak heran juga sih, soalnya emang Thailand dari dulu tempat ngumpulnya waria-waria yang cantik kayak cewek.




















( Nuntrita Khampriranon a.k.a Bell Nuntrita )


Gw jadi inget beberapa pengalaman gw dulu yang berhubungan ama kaum waria.

Pernah nih, waktu itu..., pada suatu malam, hujan turun dengan derasnya, petir dan geledek bersahutan, suasana begitu gelap,

TIBAA-TIBAAA...

hujannya berhenti, suasana terang lagi, terus gw jalan-jalan keluar deh pake motor, hehe (lo kira ada apaan? :P).

Eniwei, waktu gw lagi jalan-jalan, terus gw mampir sebentar ke warung buat beli jus buah, terus waktu lagi nunggu penjualnya buatin jus buahnya,

TIBAA-TIBAAA...
(kali ini beneren)

Dari kejauhan (di warung sebelah sih :P) gw liat ada 2 orang waria sedang nyanyi-nyanyi sumbang gitu sambil ngerayu-rayu orang yang sedang makan di warung itu untuk kasih duit, misal sambil nyanyi sambil colek-colek pipi pengunjung warung, atau sambil mijetin punggung pengunjung, haha gokil juga tuh waria.




















(Bencong yang beginian nih, yang nyamperin warung tempat gw beli es jus)


Dan yang gw takutkan akhirnya terjadi juga, tuh dua orang waria sambil mesam mesem dan nyengir kuda mendatangi warung dimana gw lagi mesen es jus, terus kejadian deh, mereka nyanyi apa gitu, gak jelas banget, udah kayak lagu yang bisa membangkitkan orang dari kubur gitu deh, terus sambil mintain duit ke para pengunjung warung, sampe akhirnya tiba di giliran gw yang dimintain ama mereka terakhir, waktu mereka nyanyi-nyanyi sumbang di belakang gw, gw langsung nyari-nyari duit kecil di dalam dompet, berhubung gw gak ada duit 1000an dan cuma ada 5000 buat bayar es jus dan 10.000 (masa iya gw mau kasih 10rb cuma buat nyanyi sumbang kayak gitu, nenek-nenek keselek sendal jepit aja bisa nyanyi lebih bagus), jadinya sambil cengengesan gw bilang aja deh

"sori mbak, gak ada duit kecil nih"

Mendengar hal itu, kedua waria itu langsung close up menghadap ke kamera sambil teriak bareng "APAAA...?!!!"
terus mereka nangis nangis nahjong sambil lari-lari ke jalan raya sambil jambak-jambak rambut di bawah guyuran aer hujan, terus karena lari-lari di tengah jalan gak baca bismillah dan gak lihat kanan kiri akhirnya mereka ketabrak odong-odong lewat, terus hilang ingatan, dan ujung-ujungnya ternyata dua waria itu adalah anak nyokap bokap gw yang sebenarnya dan gw adalah anak dari tukang topeng monyet keliling, ternyata mereka adalah waria yang tertukar, gw langsung teriak histeris sambil guling-guling dan kayang dan akhirnya nangis di bawah shower ditemani sebatang lilin di pojok kamar, sementara kedua waria itu ngepet dari rumah ke rumah buat nyari duit. (SINETRON BANGEEDDSS....:P)

Eniwei, mendengar jawaban gw yang lugu dan imut itu, mereka berdua yang langsung protes gak terima.

"aaahhh.., si massss ini, kita udah nyanyi capek-capek juga" kata waria A
Waria B langsung nyeletuk "gw cipok nih..!!" ancam si waria B, dan tanpa ngasih gw waktu buat mikir untuk negosisasi, si waria B yang berdiri di belakang gw yang lagi duduk, langsung nyium pipi kiri gw. Dan tanpa dikomando lagi, si waria A juga langsung ikut-ikutan nyosor nyium pipi kanan gw.

anjrriittt..!!!, gw langsung kaget banget, daripada ntar kejadian berikutnya gw dicabuli, langsung aja tuh duit 10.000 gw keluarin,

"niiihh, niiihh..., udah, sana..sanaa...!!" tereak gw panik sambil langsung ngasiin tuh duit 10 ribu ke mereka, huhuhu...duit gw,..!!!

akhirnya sambil cengengesan mesum, mereka langsung bilang makasih, terus pindah ke warung yang sebelah lagi, sumpaahh gw langsung minta tissue ke penjualnya dan langsung ngelapin pipi gw, kayaknya sampe rumah gw harus cuci muka 7 kali pake tanah nih, malu banget gw, mana orang-orang sewarung langsung ngetawain gitu lagi...,, huhuhu...masa mudakuuu...!!! T.T

Gw jadi inget juga, kejadian temen gw dulu, doi kan yang usil gitu ngegangguin bencong-bencong yang lagi mangkal di pinggir jalan, trus yang pake tereak-tereak gitu lagi "WOOOIII.. APAAN TUH yang NGGANTUNG DI BAWAH...??!!!!"

Udah aja, tuh bencong langsung nyolot, gak tanggung-tanggung doi ngeluarin pisau dapur dari dalam tasnya, "WOOIII AWAASS LO...!!!" gitu tereak si bencong sambil lari-lari ke arah teman gw yang waktu itu lagi naek becak. Kontan aja temen gw langsung panik "AYOOO..BANG CEPETAANNN..!!!" tereak temen gw ke abang becak, tuh abang becak yang mungkin baru seumur ini dikejar-kejar ama kuntilanak pake pisau, langsung aja mengerahkan seluruh tenaga dalam terpendamnya untuk kabur dari situ dengan kecepatan tinggi, untung aja mereka berdua berhasil lolos dengan selamet (lho..padahal tadi si selamet gak ikut-ikutan ya??!), Hua ha ha... langsung bengek kali tuh si abang becak.

Tapi aslinya sih gw gak terlalu kaget juga kalo ngeliat orang-orang seperti mereka kok, coz waktu gw kuliah dulu, pada pertengahan semester, gw baru tau, kalo ternyata salah satu teman sekelas gw adalah waria, sebut saja bunga (bukan nama sebenarnya, mungkin nama aslinya bambang ya? hehe, tapi sampe sekarang gw gak tau nama asli dia sapa, gw males mo nanya juga sih :P). Waktu itu waktu gw lagi ngomong tentang bunga sama temen sekelas yang laen waktu itu kita ngobrol pake bahasa inggris (tsaahh dah berasa orang bule, makan brownies yang pake selai blueberry yang warna ungu aja masih sering gw sangka selai telo kok haha (telo=singkong, kemaren gw diketawain ama temen waktu makan brownies di cafe, dengan lugu dan cerianya gw bilang "eh..ehh..., ini pake selai telo yo?", temen-temen gw langsung ngakak)

lanjut ke bunga temen gw tadi, waktu lagi sedang ngomongin dia, temen gw nyebut si bunga pake "he" (dia cowok), terus gw ingetin "she" (dia perempuan) dunk kan si bunga tuh cewek, terus temen gw ketawa dan bilang

"no, no, bunga is "he" not "she"!!"
Gw yang langsung close up menghadap kamera sambil bilang "WHAATTT..?!!"

I mean, bunga tuh yang bener-bener kayak cewek banget, suaranya, badannya, mukanya, cara jalan dan pakaiannya, sumpah gw gak nyangka banget. Tapi that doesn't change anything, kita semua sekelas tetap berteman baik dengan dia kok.

Karena itulah gw juga bisa sedikit memahami mereka dan pilihan mereka dan kadang ngerasa iba juga misal karena pilihan mereka akhirnya mereka dianggap anomali (keanehan) dan jadi bahan tertawaan dan dikucilkan oleh keluarga dan masyarakat sekitar. Sebagai seorang yang juga aktif dalam dunia debat bahasa inggris, gw diajarkan untuk selalu melihat semua hal dari dua sudut pandang yang berbeda, jadi ketika dihadapkan pada suatu hal yang terlihat kontroversial, seperti tentang agama, suku, ras, aborsi, gay, waria, dan prostitusi, para debater biasanya bisa lebih bersikap netral dan tidak bersikap menghakimi karena memahami alasan mengapa pilihan itu terpaksa mereka ambil.

salah satu pengalaman lain tentang waria yang lumayan bikin gw terenyuh adalah dulu banget, waktu hujan gerimis, ini udah pernah gw ceritain di postingan gw yang dulu banget, tapi gw ulang sedikit di postingan kali ini deh.

Begini ceritanya...
(menerawang menatap langit sambil menarik nafas panjang)

Waktu itu kan yang ujan gerimis gitu, karna males pulang dingin-dingin trus gw mampir deh ke warung terdekat, kalo gk salah waktu itu gue mesen nasi bebek (sumpah, itulah pertama kalinya gw makan bebek sejak lima tahun yang lalu), karena terharu teringat kenangan indahnya makan nasi bebek dulu, tanpa terasa air liur gw netes deh, tanpa babibu lagi tuh bebek gw sikat, sampe nambah dua piring loh.

Pas yang lagi asik-asiknya makan gitu, tau-taunya ada sesuatu yang masuk ke dalam warung, waktu itu gw yang sempet bingung gitu, dibilang orang tapi kok kayak dakocan, dibilang cewek tapi kok kayak blesteran badut ancol ama ondel-ondel gitu, ooo....ternyata doi itu bencong pengamen keliling toh, gila aja, gw yang hampir keselek aja waktu itu, asli loh gw gak melebih-lebihkan, dandanannya itu loh...., persis kayak kayak pemeran utama reality show "iihhh.. sereemmm".

Tapi ternyata ada satu kenyataan yang bikin gue sedikit terhenyak waktu itu, pas bencong itu mo pesen makanan ama simbok penjual nasi bebek, doi cuma menggerak-gerakan tangannya sambil mengeluarkan suara-suara aaaa....eeee...aaaaa gitu,

Yo Olloh ternyata tuh bencong bisu..., gw yang sempet bengong gitu, kalo doi bisu gimana nyanyinya ya?? doi kan pengamen keliling gitu, gw sempet mikir waktu itu, nih orang yang ternyata bisu, demi mencari sesuap nasi dibela-belain dandan sampe mirip kayak dakocan ketabrak trek gandengan, trus mana yang ujan-ujanan gitu lagi, ya ampun..., sumpah kasian banget gw ngeliatnya, gw tuh yang sampe sempat berdoa dalam hati, "Yo Olloh semoga murid-murid gw bisa ngerjain soal ujian dengan lancar" (gak nyambung ya? hehe :P)

Pesan Moral: Eniwei intinya sih, Jangan ganggu banciii..!!! jangan merendahkan mereka, biarkan mereka hidup dengan pilihan mereka, selama tidak merugikan dan menganggu kita atau orang lain, kasian aja, gitu-gitu kan mereka cuman manusia biasa yang pengen nyari makan juga



Monday, December 26, 2011

“SILAHTURAHMI” DEMI “PERBAIKAN GIZI”

“Silahturahmi” itulah cara gw dulu, waktu masih jaman kuliah, untuk bertahan hidup. Maksudnya? Gini lho, bagi yang merasa mahasiswa dan tinggal jauh dari rumah, dan terpaksa harus ngekost, pasti sering merasakan yang namanya tanggal tua, tanggal dimana duit kiriman dari ortu udah habis, dan duit kiriman berikutnya baru akan sampe beberapa hari atau bahkan beberapa minggu lagi.










(tanggal tua adalah jaman-jaman jahiliyah, masa-masa paling hina dina dimana sisa duit lo cuma cukup buat kerokan T.T)

Inilah saat-saat antara hidup dan mati bagi seorang mahasiswa (gw dramatisir dikit :P), inilah saat-saat dimana lo bakal sering-sering ngaduk-ngaduk isi lemari lo buat cari biskuit kalengan buat ganjel perut, atau mengais-ngais kardus indomie di kamar lo yang tinggal 1 atau 2 bungkus indomie doang, atau sampe bolak balik minum kopi banyak-banyak cuma buat ngibulin perut lo biar seolah-olah berasa kenyang atau akhirnya menerapkan sunnah nabi tiap hari, yaitu puasa dan sering-sering tidur,





















(melakukan sunnah nabi ketika puasa menahan lapar, yaitu memperbanyak tidur.)

lalu cara lain yang sering mahasiswa kost-an lakukan adalah “pinjem” indomie temen kost yang lain atau “pinjem” duit ama temen.












(Penampakan Mie instant yang lugu dan tak berdosa sebelum gw cabuli :P)

Tapi waktu itu gw mikir, daripada ntar gw mati kelaparan di kamar kost gw dan jadi berita di koran berita kriminal pas di sebelah berita “seorang nenek dicabuli ama seorang kakek”, mendingan gw pake cara lain aja, yaitu....

“SILAHTURAHMI”..!!!
JENG..JENG..JENGG...!!!

Yup, pada saat mulai berasa lapar, gw biasanya langsung cabut ke rumah temen gw, atau ke tempat kost temen gw yang gw rasa masih ada sisa cadangan makanan dan gw biasanya datang pas saat-saat jam makan siang atau jam makan malam. Jadi kalo gw datang biasanya pas tuh temen gw lagi makan ama keluarganya, temen gw itu dengan lugunya pasti akan basa basi bilang “eh guh, yuk makan dulu”... ya udah langsung gw iyain aja, salah sendiri nawarin, hahaha.

Kalo temen gw itu tinggal di rumah keluarganya, setelah makan gw biasanya akan hang out dulu ngobrol ngalor ngidul ama dia dan keluarga.













(contoh makanan 4 sehat 5 sempurna yang bisa lo embat kalo sering-sering "silahturahmi")

Tapi kalo temen gw itu anak kost an juga, biasanya abis makan dan kenyang gw langsung bilang “aahh...kenyang deh, yuk yaahh gw pulang dulu..”, dan temen gw itu biasanya cuma bisa ngomel-ngomel sambil bilang “ooohhh rese lo ya, abis kenyang langsung pulang, awas lo besok datang lagi” yang biasanya gw balas dengan lambaian tangan dari kejauhan sambil naik motor, dan besoknya biasanya kejadian yang sama berulang lagi, dejavu, gw makan...kenyang...langsung cabut...dia ngomel-ngomel...gw ngakak...trus besok gw datang lagi...gitu aja terus diulang-ulang sampe kiamat...hahaha. Tapi tentu saja itu cuma bisa lo lakukan kalo lo dan temen lo udah akrab banget.

Nah sekarang gimana kalo ternyata temen gw juga lagi mengalami krisis pangan dan temen gw yang tinggal ama keluarganya lagi gak ada di rumah. Ya udah gw ama temen gw yang lagi krisis pangan dan gizi itu biasanya mulai muter-muter kota naik motor pake baju batik dari gang satu ke gang laen, dan pada saat melihat umbul-umbul janur kuning di kejauhan, langsung aja tuh gang kita datangi, parkir motornya, masukin amplop kosong, salamin pengantinya, sikat makanannya kayak pengungsi somalia yang lagi kalap, demi perbaikan gizi, maklum anak kost yang mahasiswa kan masih dalam masa pertumbuhan tulang dan gigi, dan masih butuh banyak asupan gizi supaya bisa mikir tugas-tugas kuliah yang naudzubillah banyaknya (atau susahnya) atau buat mikir gimana cara bikin kertas wangsit (read: contekan) yang sekecil-kecilnya supaya gak keliatan dosen. Kita mah cuek aja waktu salaman, kedua pengantin pria dan wanita juga cuma senyum senyum aja waktu nyalamin kita yang cengengesan nahjong gitu, paling pengantin pria mikirnya nih dakocan pasti temennya istri gw, sedangkan pengantin wanitanya pasti mikir nih badut ancol pasti temennya suami gw.










(dengan tamu undangan yang banyaknya naudzubillah kayak gini, gak mungkin tuh mempelai bakal ngecekin tamu undangannya satu persatu, hehe..:P )

Gitu deh, ntar kalo malamnya udah laper lagi, tinggal satronin temen di tempat kost laen yang kira-kira masih ada ransum persediaan cadangan makanan atau ke rumah temen yang tinggal ama keluarganya. Ingat..!!! pastikan datang pada saat mereka sedang makan..!! catat jadwal makan temen-temen lo dan keluarganya. *tips dan trik perbaikan gizi ini dipersembahkan oleh minuman penyegar cap kaki kuda lumping nungging* (tsaahhh berasa iklan lewat :P )

Aaaahhhh....betapa indahnya dan bermanfaatnya Silahturahmi, bila dilakukan dengan benar di tempat dan waktu yang tepat. Muahahahaha.....!!! (backsound petir dan kilat menggelegar).

Selamat mencoba. hehehe :P

Monday, November 28, 2011

AN EYE FOR AN EYE

Gw paling males banget kalo liat berita tentang tawuran, entah itu antar pelajar, antar mahasiswa, antar warga, atau antar suporter bola, coz sumpah itu gak penting banget, kekerasan gak bakal nyelesaikan masalah, yang ada, masalahnya malah tambah parah. Dari kecil gw tuh gak suka banget dengan yang namanya kekerasan, gw cinta damai banget, gak suka berantem fisik, dan gak mau terluka cuma gara-gara berantem fisik dengan alasan yang gak penting, fisik gw juga gak gitu kuat, gw disenggol dikit aja ama truk gandengan yang lagi kalap badan gw bisa langsung nyusruk guling-guling sampe 100 meter kok (eh semua orang ya gitu ya kayaknya? Hehe :P).









(Ilustrasi sindiran dari parahnya tawuran pelajar jaman sekarang,
Ini Wati, Wati sedang menghajar Budi”)

Pertama kalinya dan terakhir kalinya gw berantem secara fisik adalah waktu gw SD umur 7 tahunan kayaknya, gw lupa apa masalahnya, waktu itu setelah berantem mulut ama tuh anak singkong, karena kesel banget, tuh anak langsung gw tonjok idungnya, pas dianya nangis, gw langsung panik dan ngacir pulang ke rumah, dan gw gak berani keluar rumah sampe beberapa hari, karena takut tuh anak ngadu ke orang tuanya. Gw waktu itu berasa udah kayak ngelakuin dosa besar banget dan merasa bersalah banget, sejak itu gw gak mau terlibat konflik fisik, dan sebisa mungkin juga menghindari konflik dalam bentuk apapun.

Waktu jaman SMA dulu, waktu ada berita kalo ada anak-anak SMA lain yang mau nyerang sekolah, gw sebodo amat, pulang sekolah, gw langsung ngibrit aja pulang, males banget kena ama urusan yang begituan.








(Prinsip dasar tawuran, 1)lari, 2)lempar, 3)teriak, 4)kembali ke no.1)

Waktu jaman kuliah juga, waktu lagi rame-ramenya tawuran antar fakultas di universitas gw, gw cuek aja dan gak mau ikut-ikutan, waktu itu gw lagi jalan berangkat kuliah pagi ama temen gw Jimmy, dalam perjalanan menuju ke fakultas gw, gw dan Jimmy ngeliat di tengah lapangan lagi rame tawuran antara mahasiswa fakultas teknis dan fakultas fisip, mereka yang saling lempar-lemparan batu, kayu, bambu dan lain-lain. Gw dan Jimmy langsung aja duduk-duduk nyantai di pinggir lapangan, ngeliatin kedua pasukan barbar itu lempar-lemparan, sambil minum sebungkus es teh dan nyemil tahu isi yang tadi kita beli di depan gerbang kampus.

Waktu mahasiswa universitas gw demo dan akhirnya tawuran ama polisi, gw juga ngeliatin aja dari jauh dan terus naik motor dengan santainya diantara tawuran itu, padahal mahasiswa lain yang pada panik berlarian di sekitar gw karena dipukulin ama polisi dan bahkan para pengendara motor yang kebetulan lewat situ juga dipukulin ama polisi yang lagi kalap, dan ajaibnya gw bisa lewat dengan aman sentosa dan cerianya haha. Pernah juga sih waktu itu ikut demo sekali, keliling kota naik truk, tapi pas truknya udah lewat dekat kostan gw, gw langsung loncat turun, coz gw waktu itu ke kampus gak naek motor, dan gw males kalo harus pulang naek angkot, jadinya gw numpang aja truk demo itu yang kebetulan rutenya lewat dekat tempat kost gw, haha.

Ada lagi nih pengalaman gw yang lain yang berkaitan ama tawuran, waktu itu gw juga iseng-iseng aja gabung ama geng motor, dan selama gw gabung itu gw sering juga hampir terlibat di dalam tawuran, tapi untungnya gw gak pernah kena. Pernah nih, pas gw baru aja datang ke tempat kumpul geng itu, eh baru jarak 100 meteran gitu, gw ngeliat ada rombongan anak-anak dari geng motor lain yang datang dan langsung mukulin motor-motor yang diparkir pake kayu dan anak-anak yang duduk dekat situ juga langsung dipukulin, untung aja gw belon sampe situ, jadi pas udah rame-rame gitu, gw langsung aja cabut, males terlibat. Eh tapi beberapa hari kemudian, gw malah terlibat, ceritanya anak-anak pada ngajakin jalan, tapi gak bilang kemana, eh tau-taunya mereka janjian mau tawuran gitu ama geng motor laen, sampe di TKP gw yang langsung bengong aja gitu ngeliatin anak-anak pada jotos-jotosan ama anak-anak geng lain, anehnya lagi gak ada satupun anak-anak geng lain yang nyamperin gw, mungkin karena waktu itu gw terlihat berusaha melerai. Sejak itu, gw jadi males ikutan geng motor dan mutusin untuk keluar.

Yang paling serem sih, waktu ada tawuran atau lebih tepatnya kerusuhan antar etnis di kota tempat gw kuliah. Semua jalanan dan gang-gang di kota itu ditutup dengan blokade-blokade dari drum, kayu atau batu-batu besar, dan di sepanjang jalan banyak orang-orang yang berjalan-jalan atau berjaga-jaga sambil membawa senjata tajam kayak parang, pedang, tombak, panah, dan lain-lain. Semua toko dan kantor tutup, kegiatan kota otomatis mati total, banyak penduduk kota yang mengungsi meninggalkan kota lewat jalur darat, udara, air sambil menunggu situasi aman kembali, dan gw, seperti biasa, dengan santainya malah jalan-jalan keliling kota pake motor, serem juga sih waktu beberapa kali dihentikan oleh orang-orang yang memegang senjata tajam di tiap post-post blokade yang dipasang di hampir semua ruas jalan kota, tapi untungnya dengan modal cengar cengir doang akhirnya gw selalu dibiarin lewat, mungkin karena mereka mikirnya, gak mungkin orang yang cengengesan gini adalah provokator kerusuhan, hehe. Butuh beberapa bulan sampe akhirnya kondisi keamanan benar-benar pulih dan kedua kubu yang bertikai benar-benar berdamai. Mudah-mudah kondisi aman dan perdamaian itu akan tetap terjaga sampe sekarang.

Karena pada dasarnya kekerasan tidak akan bisa menyelesaikan masalah.

Gw jadi teringat juga, waktu gw SMP kelas satu, waktu gw masih cupu-cupunya, ada temen sekelas gw yang entah napa lumayan sensi ama gw, kadang-kadang dia juga malakin gw, kecil sih cuma 500 rupiah doang, tapi tetep aja bagi anak SMP pada jaman itu, duit segitu lumayan buat jajan. Sampe pada suatu hari tuh temen gw yang sering malakin gw gak masuk kelas, padahal hari itu wali kelas ngebagikan buku pelajaran yang harus dikumpulkan lagi pada waktu masuk nanti, sewaktu wali kelas menanyakan apakah ada diantara murid-murid di kelas gw yang tau rumahnya anak itu, dan bersedia nganterin buku itu ke rumahnya, gw langsung tunjuk tangan, karena kebetulan gw tau rumah dia dimana.

Ya udah, jadi pas waktu pulang sekolah, gw ke rumah dia. Waktu gw ngetok pintu rumah dia, dan dia buka pintunya, dia lumayan kaget ngeliat gw datang, dan lebih kaget lagi waktu dia tau kalo gw datang cuma buat nganterin buku yang dititipin ama wali kelas. Dia keliatan salting banget, karena anak singkong yang sering dia palakin malah mau susah-susah dan ke rumahnya cuma buat nganterin buku doang. Dia pun akhirnya penasaran dan bertanya.

“Guh, emangnya lu gak papa ya nganterin buku ke rumah gw? Gw kan sering malakin lu di sekolah?”
Sambil tersenyum gw jawab “ah gapapa kok, kita kan temen sekelas”

Sejak itu, di sekolah, anak itu gak pernah lagi malakin gw, dan sikapnya ke gw berubah drastis, malah karena gak pernah dipalakin lagi, gw akhirnya nawarin mo kasiin duit jajan gw ke dia supaya dia juga bisa jajan, dia malah nolak dengan halus.

Pesan Moral:
Kekerasan pada akhirnya nanti cuma akan dibalas lagi dengan kekerasan. Gw jadi ingat kata-kata Mahatma Gandhi “ An eye for an eye will makes the whole world blind” (mata dibalas mata (kekerasan yang dibalas dengan kekerasan), cuma akan membuat dunia menjadi buta, atau cuma akan membutakan “mata” (hati) mu, dari melihat kebenaran yang sebenarnya).








Eh buset, tumben lho, postingan gw kali ini sounds wise, hehe.

Peace, love, Ngupil and Gaol :P

KARTU UNO UNYU YANG 4L4Y

Gila udah lama banget gw gak nulis2 lagi blog laknat ini, soalnya gimana ya gw tuh orangnya sibuk banget, belakangan ini banyak yang manggilin gw buat job mulai dari manggung nari hula2 sambil kayang dari satu kelurahan ke kelurahan lain sampe job gali sumur atau sekedar job nyuapin kambing pake hati dan cinta atau sekedar job buat nangkepin monyet lepas (gak percaya? gapapa, coz cuma mereka yg beriman berhati bersih dan telah terbuka pintu hatinya yg percaya omongan gw..:P)

Eh btw, gw baru2 ini beli kartu uno lho, udah pada tau kan uno tuh maenan kartu yang kayak gimana, jangan bilang gak tau, i mean, seriously? masa gak tau uno sih? yang bener aja, emangnya selama ini di sekolah atau di kuliah belajar apa aja seh...?!! heraann deh ama mutu2 pendidikan jaman sekarang <--*org gak berpendidikan lagi protes :P*.

Eniwei kartu uno gw gambarnya tuh yang lucu unyu gitu tau gak seh..XD pokoke kalo simboke karo bapake lihat kartunya pasti gemes deh berasa pengen nabok orang..hehe X)

emang ada gambar apa seh di kartu unonya...?!!

Di kartu unonya...ada gambar..........
Dora the explorer ama monyetnya..JENG..JENG..JENG..!!,
Nih penampakan kartu laknatnya:
(eh nama monyetnya dora sapa ya? lupa gw, jangan bilang nama tuh nyemot aslinya joko atau bambang..?!!)

yeaa...yeaahh I know... uno dengan gambar dora tuh sounds so nista dan hina dina banget, tapi itu juga karena gw terpaksa, dulu sih gw pernah beli kartu uno gambar spiderman, lumayanlah berasa ada keyennya dikit, tapi sebelnya tuh kartu ilang..>.<, jadinya gw terpaksa beli deh yang baru lagi. tapi resenya waktu sampe di tokonya, waktu mau beli kartu uno lagi, ternyata tersisa cuma 2 pilihan kartu uno,

pilihan pertama:
Uno bergambar Dora the explorer dengan nyet nyetnya yang bernama joko (atau bambang??)


dan pilihan kedua:
Uno bergambar hello kitty berwarna pink ngejreenggg...!!!


I mean.., come on..!!! milih uno gambar Dora aja tuh gw udah berasa HINA DINA banget, nah ini pilihan keduanya lebih NISTA & NAJIS lagi, uno gambar Hello kitty..?!!!, gambar kucing sok imut sok unyu pake pita miring yang ngeliatnya aja bikin gemes berasa pengen nabok tukang odong2 lewat pake sendal jepit gocengan (apa coba salah si tukang odong2...?!! -_-')
(perhatikan tulisan di odong2nya, kok mirip ama tulisan yg biasanya ada di belakang bak truk gandengan ya, kayak "doa ibu", keluarga sakinah", "kutunggu jandamu", "demi sesuap nasi", "janda kembang", mirip judul lagu2 dangdut koplo -_-'')

yo weeeeiiiis akhirnya dengan berat hati sambil baca bismillah dan ayat kursi sebanyak2nya terpaksa deh gw beli tuh kartu uno bergambar dora dan si nyet nyet. sumpah gw beban perasaan banget, berasa abis ngelakuin dosa besar sekelas mabok, judi, zinah, maling, negrampok dan nonton bokep (eh nonton bokep dosa besar gak ya? :P mari kita tanya ustadz, jama'aaaahhhh....!!! ooooo...jama'aahhh...!! )

hasilnya? akhirnya tiap kali gw ngajak maen uno ama teman2 dan pas waktu gw ngeluarin kartu unonya, gw harus ngasih penjelasan kronologis tentang napa akhirnya gw terpaksa beli kartu uno laknat bergambar dora (daripada ntar gw dikira cowok bejad yang menderita kelainan suka ama cewek pendek berponi yang kemana2 selalu bawa monyet pake tas ransel hayooo)

Yang paling gw suka dari maen uno rame2 tuh kalo kita nentuin peraturan kalo yang kalah harus milih Truth or Dare, atau milih mau ditanya apa aja dan harus jawab jujur atau milih mau disuruh ngelakuin hal gila apa aja, gw paling males kalo disuruh milih Truth jadi biasanya gw milih Dare, pernah nih gw maen uno rame2 ama anak2 di tempat penjual mie pitik (ayam), trus gw kalah maen uno dan setelah anak2 rembukan bisik2 gitu akhirnya ama tuh anak2 laknat gw disuruh cium tangan mamang penjual mie pitiknya..!!! sambeell...!!! yo weiiss gw samperin aja tuh penjualnya, berhubung masih suasana baru aja lebaran, langsung aja gw salamin mamangnya dan sungkem sambil bilang "minal aidzin mang" huhuhu...T.T

tapi masih mending sih, coz gw pernah liat Dare yg lebih parah lagi dilakuin ama orang lain, tuh anak yg kalah disuruh sungkem ama semua orang di warung, gw waktu itu yang gak tau apa2 dan lagi bejo (bengong jorok) juga disungkemin ama dia, haha,

tapi mungkin yang paling gila waktu teman gw mahasiswi malang yg kalah mulu maen uno, semalaman akhirnya dia kena hukuman Dare terus2an dan hukumannya selalu sama, si cewek temen gw ini disuruh meraba2 dan meremas2 dada cowok yg kita tunjuk, dan hasilnya malam itu (waktu itu ada lomba dan malamnya kita nginap rame2 di penginapan yang sama) mulai dari jam 8 malam sampe jam 2 malam, saking begonya maen uno dan kalah mulu tuh cewek temen gw sukses meng-grepe2 dada semua cowok (teman2 kita juga kok) yang nginap di penginapan itu, berasa kayak lagi ada di panti pijit plus plus haha, dia sampe trauma dan jerit2 mulu tiap kali kalah...muahahaha...!!!

Gak papa kok nduk, yang sabar yaahhh... hidup memang berat..
*tariiik nafaaass...hembuskaaan...*

Pesan moral:
"kalah maen uno ternyata juga bisa melatih profesi jadi tukang pijit keliling"
yuuukkk....:P