Tuesday, December 27, 2011

GENDER KETIGA YANG BIKIN GELISAH (GELI-GELI BASAH :P)

Baru-baru ini gw ngeliat di youtube ada peserta Thailand got talent, namanya Nuntrita Khampriranon a.k.a Bell Nuntrita , yang ngagetin banget,



video




ini linknya :http://www.youtube.com/watch?v=bKMWC9ow22U&feature=share



awalnya doi menyanyi dengan suara cewek, tiba-tiba di pertengahan lagu, suaranya jadi suaranya cowok, tapi tetap bagus dan merdu, semua penonton dan juri sampe pada kaget semua, gak nyangka aja gitu, peserta yang keliatan cantik dan lemah gemulai begitu ternyata waria. Gak heran juga sih, soalnya emang Thailand dari dulu tempat ngumpulnya waria-waria yang cantik kayak cewek.




















( Nuntrita Khampriranon a.k.a Bell Nuntrita )


Gw jadi inget beberapa pengalaman gw dulu yang berhubungan ama kaum waria.

Pernah nih, waktu itu..., pada suatu malam, hujan turun dengan derasnya, petir dan geledek bersahutan, suasana begitu gelap,

TIBAA-TIBAAA...

hujannya berhenti, suasana terang lagi, terus gw jalan-jalan keluar deh pake motor, hehe (lo kira ada apaan? :P).

Eniwei, waktu gw lagi jalan-jalan, terus gw mampir sebentar ke warung buat beli jus buah, terus waktu lagi nunggu penjualnya buatin jus buahnya,

TIBAA-TIBAAA...
(kali ini beneren)

Dari kejauhan (di warung sebelah sih :P) gw liat ada 2 orang waria sedang nyanyi-nyanyi sumbang gitu sambil ngerayu-rayu orang yang sedang makan di warung itu untuk kasih duit, misal sambil nyanyi sambil colek-colek pipi pengunjung warung, atau sambil mijetin punggung pengunjung, haha gokil juga tuh waria.




















(Bencong yang beginian nih, yang nyamperin warung tempat gw beli es jus)


Dan yang gw takutkan akhirnya terjadi juga, tuh dua orang waria sambil mesam mesem dan nyengir kuda mendatangi warung dimana gw lagi mesen es jus, terus kejadian deh, mereka nyanyi apa gitu, gak jelas banget, udah kayak lagu yang bisa membangkitkan orang dari kubur gitu deh, terus sambil mintain duit ke para pengunjung warung, sampe akhirnya tiba di giliran gw yang dimintain ama mereka terakhir, waktu mereka nyanyi-nyanyi sumbang di belakang gw, gw langsung nyari-nyari duit kecil di dalam dompet, berhubung gw gak ada duit 1000an dan cuma ada 5000 buat bayar es jus dan 10.000 (masa iya gw mau kasih 10rb cuma buat nyanyi sumbang kayak gitu, nenek-nenek keselek sendal jepit aja bisa nyanyi lebih bagus), jadinya sambil cengengesan gw bilang aja deh

"sori mbak, gak ada duit kecil nih"

Mendengar hal itu, kedua waria itu langsung close up menghadap ke kamera sambil teriak bareng "APAAA...?!!!"
terus mereka nangis nangis nahjong sambil lari-lari ke jalan raya sambil jambak-jambak rambut di bawah guyuran aer hujan, terus karena lari-lari di tengah jalan gak baca bismillah dan gak lihat kanan kiri akhirnya mereka ketabrak odong-odong lewat, terus hilang ingatan, dan ujung-ujungnya ternyata dua waria itu adalah anak nyokap bokap gw yang sebenarnya dan gw adalah anak dari tukang topeng monyet keliling, ternyata mereka adalah waria yang tertukar, gw langsung teriak histeris sambil guling-guling dan kayang dan akhirnya nangis di bawah shower ditemani sebatang lilin di pojok kamar, sementara kedua waria itu ngepet dari rumah ke rumah buat nyari duit. (SINETRON BANGEEDDSS....:P)

Eniwei, mendengar jawaban gw yang lugu dan imut itu, mereka berdua yang langsung protes gak terima.

"aaahhh.., si massss ini, kita udah nyanyi capek-capek juga" kata waria A
Waria B langsung nyeletuk "gw cipok nih..!!" ancam si waria B, dan tanpa ngasih gw waktu buat mikir untuk negosisasi, si waria B yang berdiri di belakang gw yang lagi duduk, langsung nyium pipi kiri gw. Dan tanpa dikomando lagi, si waria A juga langsung ikut-ikutan nyosor nyium pipi kanan gw.

anjrriittt..!!!, gw langsung kaget banget, daripada ntar kejadian berikutnya gw dicabuli, langsung aja tuh duit 10.000 gw keluarin,

"niiihh, niiihh..., udah, sana..sanaa...!!" tereak gw panik sambil langsung ngasiin tuh duit 10 ribu ke mereka, huhuhu...duit gw,..!!!

akhirnya sambil cengengesan mesum, mereka langsung bilang makasih, terus pindah ke warung yang sebelah lagi, sumpaahh gw langsung minta tissue ke penjualnya dan langsung ngelapin pipi gw, kayaknya sampe rumah gw harus cuci muka 7 kali pake tanah nih, malu banget gw, mana orang-orang sewarung langsung ngetawain gitu lagi...,, huhuhu...masa mudakuuu...!!! T.T

Gw jadi inget juga, kejadian temen gw dulu, doi kan yang usil gitu ngegangguin bencong-bencong yang lagi mangkal di pinggir jalan, trus yang pake tereak-tereak gitu lagi "WOOOIII.. APAAN TUH yang NGGANTUNG DI BAWAH...??!!!!"

Udah aja, tuh bencong langsung nyolot, gak tanggung-tanggung doi ngeluarin pisau dapur dari dalam tasnya, "WOOIII AWAASS LO...!!!" gitu tereak si bencong sambil lari-lari ke arah teman gw yang waktu itu lagi naek becak. Kontan aja temen gw langsung panik "AYOOO..BANG CEPETAANNN..!!!" tereak temen gw ke abang becak, tuh abang becak yang mungkin baru seumur ini dikejar-kejar ama kuntilanak pake pisau, langsung aja mengerahkan seluruh tenaga dalam terpendamnya untuk kabur dari situ dengan kecepatan tinggi, untung aja mereka berdua berhasil lolos dengan selamet (lho..padahal tadi si selamet gak ikut-ikutan ya??!), Hua ha ha... langsung bengek kali tuh si abang becak.

Tapi aslinya sih gw gak terlalu kaget juga kalo ngeliat orang-orang seperti mereka kok, coz waktu gw kuliah dulu, pada pertengahan semester, gw baru tau, kalo ternyata salah satu teman sekelas gw adalah waria, sebut saja bunga (bukan nama sebenarnya, mungkin nama aslinya bambang ya? hehe, tapi sampe sekarang gw gak tau nama asli dia sapa, gw males mo nanya juga sih :P). Waktu itu waktu gw lagi ngomong tentang bunga sama temen sekelas yang laen waktu itu kita ngobrol pake bahasa inggris (tsaahh dah berasa orang bule, makan brownies yang pake selai blueberry yang warna ungu aja masih sering gw sangka selai telo kok haha (telo=singkong, kemaren gw diketawain ama temen waktu makan brownies di cafe, dengan lugu dan cerianya gw bilang "eh..ehh..., ini pake selai telo yo?", temen-temen gw langsung ngakak)

lanjut ke bunga temen gw tadi, waktu lagi sedang ngomongin dia, temen gw nyebut si bunga pake "he" (dia cowok), terus gw ingetin "she" (dia perempuan) dunk kan si bunga tuh cewek, terus temen gw ketawa dan bilang

"no, no, bunga is "he" not "she"!!"
Gw yang langsung close up menghadap kamera sambil bilang "WHAATTT..?!!"

I mean, bunga tuh yang bener-bener kayak cewek banget, suaranya, badannya, mukanya, cara jalan dan pakaiannya, sumpah gw gak nyangka banget. Tapi that doesn't change anything, kita semua sekelas tetap berteman baik dengan dia kok.

Karena itulah gw juga bisa sedikit memahami mereka dan pilihan mereka dan kadang ngerasa iba juga misal karena pilihan mereka akhirnya mereka dianggap anomali (keanehan) dan jadi bahan tertawaan dan dikucilkan oleh keluarga dan masyarakat sekitar. Sebagai seorang yang juga aktif dalam dunia debat bahasa inggris, gw diajarkan untuk selalu melihat semua hal dari dua sudut pandang yang berbeda, jadi ketika dihadapkan pada suatu hal yang terlihat kontroversial, seperti tentang agama, suku, ras, aborsi, gay, waria, dan prostitusi, para debater biasanya bisa lebih bersikap netral dan tidak bersikap menghakimi karena memahami alasan mengapa pilihan itu terpaksa mereka ambil.

salah satu pengalaman lain tentang waria yang lumayan bikin gw terenyuh adalah dulu banget, waktu hujan gerimis, ini udah pernah gw ceritain di postingan gw yang dulu banget, tapi gw ulang sedikit di postingan kali ini deh.

Begini ceritanya...
(menerawang menatap langit sambil menarik nafas panjang)

Waktu itu kan yang ujan gerimis gitu, karna males pulang dingin-dingin trus gw mampir deh ke warung terdekat, kalo gk salah waktu itu gue mesen nasi bebek (sumpah, itulah pertama kalinya gw makan bebek sejak lima tahun yang lalu), karena terharu teringat kenangan indahnya makan nasi bebek dulu, tanpa terasa air liur gw netes deh, tanpa babibu lagi tuh bebek gw sikat, sampe nambah dua piring loh.

Pas yang lagi asik-asiknya makan gitu, tau-taunya ada sesuatu yang masuk ke dalam warung, waktu itu gw yang sempet bingung gitu, dibilang orang tapi kok kayak dakocan, dibilang cewek tapi kok kayak blesteran badut ancol ama ondel-ondel gitu, ooo....ternyata doi itu bencong pengamen keliling toh, gila aja, gw yang hampir keselek aja waktu itu, asli loh gw gak melebih-lebihkan, dandanannya itu loh...., persis kayak kayak pemeran utama reality show "iihhh.. sereemmm".

Tapi ternyata ada satu kenyataan yang bikin gue sedikit terhenyak waktu itu, pas bencong itu mo pesen makanan ama simbok penjual nasi bebek, doi cuma menggerak-gerakan tangannya sambil mengeluarkan suara-suara aaaa....eeee...aaaaa gitu,

Yo Olloh ternyata tuh bencong bisu..., gw yang sempet bengong gitu, kalo doi bisu gimana nyanyinya ya?? doi kan pengamen keliling gitu, gw sempet mikir waktu itu, nih orang yang ternyata bisu, demi mencari sesuap nasi dibela-belain dandan sampe mirip kayak dakocan ketabrak trek gandengan, trus mana yang ujan-ujanan gitu lagi, ya ampun..., sumpah kasian banget gw ngeliatnya, gw tuh yang sampe sempat berdoa dalam hati, "Yo Olloh semoga murid-murid gw bisa ngerjain soal ujian dengan lancar" (gak nyambung ya? hehe :P)

Pesan Moral: Eniwei intinya sih, Jangan ganggu banciii..!!! jangan merendahkan mereka, biarkan mereka hidup dengan pilihan mereka, selama tidak merugikan dan menganggu kita atau orang lain, kasian aja, gitu-gitu kan mereka cuman manusia biasa yang pengen nyari makan juga



2 comments:

agam said...

jiahahaha geli2 basah xD

Ngupil Itu indah said...

husshh
jangan mikir yang enggak-enggak..!!
mikir yang iya-iya aja..!! hehe

itu kan ceritanya dikitikin bencong waktu ujan-ujan, jadinya geli-geli dan baasaahh deehh...

(somehow it sounds so najiss banget.. haha)